Dirjen Bimas Katolik: Pesparani, Merajut Sukacita dan Kedamaian

Dirjen Bimas Katolik, Eusebius Binsasi. (Foto: Ist)

Jakarta, Bersih.id — Pesta Paduan Suara Gerejani (Pesparani) Umat Katolik merupakan kali pertama digelar secara nasional. Hadir kurang lebih 8000 delegasi dari seluruh Provinsi di Indonesia yang akan melaksanakan 12 bidang Lomba.

Dirjen Bimas Katolik Eusabius Binsasi mengatakan, Pesparani ini bukan saja lomba paduan suara tapi juga lomba menyanyikan mazmur, tutur Kitab Suci dan cerdas cermat pengetahuan agama katolik.

“Memang kegiatan utamanya lomba, tapi lomba rasa pesta. Karena yang diutamakan adalah pertemuan nasional umat katolik untuk merajut suka cita dan kedamaian sesuai cita cita masyarakat Ambon yang ingin menjadikan Ambon sebagai laboratorium kerukunan,” ujarnya saat dimintai komentar di Jakarta, Jumat (26/10/2918).

Eusebius mengatakan bahwa umat agama juga sangat terlibat demi menyukseskan Pesparani ini. “Karena itu Pesparani ini juga sebagai moment penting untuk merajut kerukan hidup berbangsa dan bernegara juga kerukunan internal hidup menggereja,” ujarnya.

Seperti diketahui, Pesparani akan dimulai pada 27 Oktober – 2 November 2018. Presiden Joko Widodo direncanakan akan membuka acara tersebut.

Acara yang disuguhkan bervariasi, antara lain drama kolosal, tarian kolosal, penampilan paduan suara dan penyanyi solo yang didatangkan langsung dari Italia, yakni Fabriana Rosii.

Pesparani diselenggarakan oleh Lembaga Pembinaan dan Pengembangan Pesparani Katolik Nasional (LP3KN) bekerja sama dengan panitia lokal di Maluku.

LP3KN adalah lembaga yang direstui oleh Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) dan difasilitasi oleh Pemerintah. Dalam struktur LP3KN, terdapat kehadiran beberapa pastor yang menjadi pejabat KWI, pejabat dari jajaran Ditjen Bimas Katolik Kementerian Agama dan sejumlah awam yang diangkat oleh KWI.

Ketua LP3KN Adrianus Meliala mengatakan, peserta dan pelatih datang dari berbagai daerah. Mereka sebagian besar adalah tokoh-tokoh umat.

Selain undangan para pejabat, juga akan hadir 37 uskup yang datang dari seluruh Indonesia. (Very)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *